Mengetahui Ciri - Ciri Investasi Bodong / Ilegal

Posted By : Posted on - 9:30:00 AM with No comments

Akhir akhir ini kita sering mendengar baik dari media televisi maupun media online banyak orang menjadi korban investasi bodong. Ratusan juta bahkan miliaran jumlah total uang yang dibawa kabur dari investasi ilegal atau investasi bodong ini. Bahkan karena semakin maraknya investasi ilegal yang meresahkan dan merugikan masyarakat ini, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengimbau kepada masyarakat agar tidak mudah percaya dengan tawaran imbal hasil (return) tinggi pada sebuah produk investasi. Masyarakat bisa mengenali ciri-ciri investasi abal-abal supaya terhindar dari kerugian.


Lalu apa sih investasi bodong itu ? Menurut para pakar investasi bodong adalah investasi yang tidak jelas sumber dan pengelolaan dananya makanya disebut dengan investasi abu abu atau bodong. Nah berikut adalah beberapa tips mengetahui ciri ciri suatu badan keuangan, koperasi ataupun investasi ilegal atau bodong seperti dikutip dari situs Otoritas Jasa Keuangan atau OJK :

Mengetahui Investasi Bodong / Ilegal

 1   Investasi ilegal atau bodong sering memberikan iming-iming tingkat imbal hasil yang sangat tinggi (high rate of return) untuk menarik sebanyak mungkin investor. Nah untuk mengetahui tingkat imbal hasil anda dapat membandingkannya dengan bank legal atau badan usaha saat ini. Mengetahui berapa tingkat bunga deposito bank umum saat ini, karena ketika masuk tawaran investasi yang menjanjikan tingkat suku bunga yang jauh melebihi tingkat suku bunga yang saat ini diberlakukan pada bank umum maka sepatutnya anda harus berhati-hati dan waspada.

Ketika bunga deposito yang berlaku dikisaran angka 7,5%-8% per-tahun dan anda mendapat penawaran keuntungan hingga 30%-40% per-tahun, maka investasi seperti ini patut untuk diwaspadai dan atau langsung ditolak. Lihat tabel berikut:


 2   Investasi legal atau bodong sering lebih memberikan janji atau jaminan bahwa investasi tidak memiliki risiko investasi (free risk).  Setiap orang yang melakukan bisnis atau usaha pada bidang-bidang tertentu selalu mengharapkan akan adanya keuntungan yang akan diperolehnya. Namun, ketika sebuah tawaran bisnis yang datang kepada anda berani menjanjikan pasti dapat memberikan keuntungan dari setiap sen yang anda setorkan adalah sebuah tawaran bisnis yang cenderung bodong, apalagi apabila janji pasti memperoleh keuntungan yang besar atau yang menggiurkan tanpa menjelaskan kemungkinan kerugian yang bisa diterima (risk).

Ingat pada prinsipnya, setiap bisnis atau usaha apapun itu tidak bisa 100% menjanjikan pasti akan mendapatkan keuntungan, terlebih-lebih jika bisnis tersebut masih baru dibangun dan seumur jagung. Ketika ada ajakan untuk joint atau berinvestasi pada bisnis tertentu, sebaiknya agar ditelaah dan dipelajari lebih cermat lagi.

 3   Pemberian bonus dan cashback yang sangat besar bagi konsumen yang bisa merekrut konsumen baru. Akhir-akhir ini sangat banyak tawaran bisnis atau usaha yang mirip pengaplikasian multi level marketing atau model arisan berantai. Memang tidak semua bisnis model MLM yang jelek atau negatif, karena cukup banyak juga MLM yang legal dan perkembangan usahanya juga sangat baik. Namun tak dapat dipungkuri, bahwa banyak penipuan yang menggunakan turunan skema piramida dengan menyaru sebagai bisnis model multi level marketing, sehingga patut untuk tetap diwaspadai termasuk dalam bisnis investasi bodong ini.

 4   Penyalahgunaan pemanfaatan testimoni dari para pemuka masyarakat/agama atau pejabat publik untuk memberi efek penguatan (endorsement) dan kepercayaan. Banyak sekali investasi bodong yang menggunakan jasa tokoh masyarakat, artis, ataupun orang orang "populer" untuk memberikan testimoni palsu untuk "mengkampanyekan investasi" dengan tujuan semakin lebih meningkatkan kepercayaan masyarakat untuk bergabung.

 5   Janji kemudahan untuk menarik kembali aset yang diinvestasikan dan jaminan keamanan aset yang diinvestasikan (easy, flexible and safe). Setiap badan usaha apapun itu akan selalu memiliki proses yang ketat dan jaminan keamanan aset yang kuat. Ketika anda menemukan proses investasi begitu sangat mudah untuk menarik kembali aset yang diinvestasikan, anda harus mewaspadai investasi jenis ini. Begitu juga kemudahan untuk jaminan pembelian kembali tanpa pengurangan nilai (buy back guarantee).

No comments:

Post a Comment

Ketentuan Berkomentar:

1. Menautkan link aktif (anchor text) pada komentar secara otomatis akan kami hapus
2. Gunakan fasilitas Name/URL untuk menempatkan link anda
3. Dilarang berkomentar diluar topik artikel (SARA, pornography, provokasi,promosi produk)
4. Dilarang komentar spam
5. Berkomentarlah dengan baik dan sopan
6. Komentar yang tidak sesuai dengan poin diatas tidak akan dipublikasikan


                                                                                                   Terima Kasih, Admin Tips & Cara