19 Tips Berbicara Dengan Baik, Sopan & Berkesan

Berbicara dengan baik - Komunikasi adalah salah satu cara bagi seseorang untuk saling mengenal, berinteraksi dan mendekatkan diri satu sama lain, dan salah satu cara berkomunikasi adalah dengan berbicara. Berbicara dengan tujuan untuk berkomunikasi, mendekatkan diri, berinterkasi dan saling mengenal tentu saja menggunakan kata kata baik, sopan dan tidak asal berbicara apalagi untuk berbicara di depan publik. "Mulutmu adalah harimaumu" memanglah hal yang benar bahwasannya karakter anda bisa dilihat dari apa yang keluar dari mulut anda. Bahkan banyak orang menyebut bahwa lidah lebih tajam daripada ujung pedang, ketika anda salah menggunakannya hal itu lebih bisa menyakiti orang lain daripada anda menyakitinya secara fisik.

Berbicara Dengan Baik, Sopan & Berkesan
Source image: Nice-academy.org
Berbicara yang baik tentu akan meninggalkan kesan kepada lawan bicara anda atau mereka yang anda ajak ngobrol. Ketika anda berbicara dengan baik, sopan hal itu akan memberikan penilain dan kesan yang baik untuk anda, begitu juga sebaliknya. Keterampilan berbicara tidak hanya sekedar bagaimana berinteraksi dengan baik namun menurut beberapa pakar yang dikutip dari beberapa survey yang dilakukan kemampuan berbicara sangat berpengaruh terhadap kesuksesan mencapai 85% persen. Coba anda bayangkan para pebisnis sukses, pedagang besar bahkan sampai presiden pun tentu akan sangat lihai berbicara dan berinteraksi. Nah berikut adalah 19 tips berbicara yang baik, sopan, halus dan berkesan bagi lawan bicara:

Berbicara Dengan Baik, Sopan & Berkesan
  1. Hindari berbicara gugup, kegugupan tidak hanya menunjukkan rasa tidak percaya diri namun seseorang bisa menilai ada yang disembunyikan dari anda.
  2. Berbicara pelan memberikan anda kesempatan untuk berpikir sebelum berbicara dan memberikan kesempatan bagi lawan bicara memahami apa yang anda bicarakan. Pelan bukan berarti "berbisik" namun lebih berarti menentukan ritme pembicaraan dengan tepat.
  3. Gunakan bahasa yang sopan, santun, dan mudah dimengerti oleh pendengar Anda supaya tidak terjadi salah paham. Orang-orang juga lebih menyukai orang yang bicara santun karena lebih sejuk di telinga.
  4. Membuat berkesan orang lain tidak selalu harus membumbui pembicaraan agar terlihat wah, berterus terang dan bicara apa adanya.
  5. Selalu awali pembicaraan dengan baik dan tutup pembicaraan dengan baik juga. Kata pembuka yang paling umum adalah “selamat pagi”, "apa kabar" assalamualaikum (bagi anda yang muslim) atau disesuaikan dengan waktu. Kata salam pembuka itu penting untuk menandakan bahwa Anda siap bicara dan mereka juga harus siap mendengarkan. Setelah itu, tutup dengan baik supaya tidak terjadi keanehan saat Anda tiba-tiba berhenti bicara dan menghilang.
  6. Komunikasi dalam pembicaraan akan terjadi ketika ada interaksi dengan lawan bicara jadi ada saatnya ketika anda berbicara ada juga kesempatan bagi lawan bicara untuk menyampaikan pendapatnya. Ada kesempatan untuk berbicara ada juga saatnya menjadi pendengar yang baik.
  7. Berbicara secara honesty, Anda berbicara dengan benar, jujur dan jelas. Tidak menyembunyikan sesuatu atau bermaksud mengelabui lawan bicara anda Anda.
  8. Berbicara secara otentik. Otentik adalah menjadi diri Anda sendiri. Anda tidak berusaha menjadi orang lain atau berpura-pura menjadi orang yang berbeda.
  9. Melakukan apa yang Anda sampaikan. Integritas didapatkan ketika apa yang Anda ucapkan benar-benar Anda lakukan. Tidak hanya pandai berbicara tetapi kenyataannya anda sendiri tidak bisa melakukan seperti yang anda bicarakan.
  10. Berbicara dengan menggunakan hati dan cinta. Cinta di sini tidak selalu berkaitan dengan kekasih atau hal romantis. Melainkan mencintai orang lain dengan tulus dan mengharapkan yang terbaik buat mereka, para pendengar Anda.
  11. Jangan gunakan nada bicara yang tinggi. Nada bicara yang tinggi biasanya mencerminkan emosi kemarahan. Lawan bicara akan merasa seperti di marahi atau dianggap mengalami kekurangan pendengaran. Cara ini akan mengurangi respon positif dari lawan bicara.
  12. Berpikir sebelum berbicara akan lebih baik dari pada harus salah bicara karena tidak dipikir dulu. Dengan berpikir, kita akan menemukan respon positif dari pendengar.
  13. Jangan memotong pembicaraan, Komunikasi yang baik adalah 2 arah. Orang yang hanya banyak bicara dan tidak mau mendengarkan pembicaraan lawan bicara akan memunculkan pikiran tentang karakter egois pada diri kita. Berilah kesempatan pada lawan bicara untuk menyampaikan pertanyaan atau opini maka dia akan merasa lebih dihargai.
  14. Fokus terhadap pembicaraan, lawan bicara akan merasa tidak dihargai jika yang diajak bicara membagi fokusnya pada hal lain seperti gadget.
  15. Berikan kesan bahwa anda antusias berbicara dengan mereka, ketika anda berbicara hanya berdua beri mereka kesan bahwa anda lebih suka berbicara dengan mereka daripada orang lain. Ketika anda memberi mereka kesan bahwa anda sangat antusias berbicara dengan mereka dan bahwa anda peduli kepada mereka, anda membuat perasaan mereka lebih positif dan percaya diri. Mereka akan lebih terbuka kepada anda dan sangat mungkin memiliki percakapan yang mendalam dengan anda.
  16. Menjawab pertanyaan dan mengajukan pertanyaan. Komunikasi dalam pembicaraan akan berjalan dengan baik ketika terjadi interaksi anda dan lawan bicara anda. Ajukan pertanyaan dan menjawab apa yang lawan bicara anda tanyakan.
  17. Beradaptasi dengan bahasa tubuh dan perasaan mereka. Rasakan bagaimana perasaan mereka pada saat ini dengan mengamati bahasa tubuh dan nada suara. Dari sudut pandang ini, anda dapat menyesuaikan kata-kata, bahasa tubuh, dan nada suara anda sehingga mereka akan merespon lebih positif. Dengan melihat bahasa tubuh, anda juga mampu memahami pembicaraan berjalan baik tidak membosankan yang bisa anda lihat dari bahas tubuh mereka.
  18. Dengarkan dengan penuh perhatian semua yang mereka katakan – Jangan terlalu berfokus pada apa yang akan Anda katakan selanjutnya selagi mereka berbicara.
  19. Berikan mereka senyuman terbaik anda. Senyuman tidak hanya membuat anda merasa baik namun senyuman juga akan memberikan efek positif kepada mereka yang ada disekitar anda termasuk lawan bicara anda. Ketika anda tersenyum pada orang, anda menyampaikan pesan bahwa anda menyukai mereka dan kehadiran mereka membawa anda kebahagiaan. Tersenyum pada mereka akan menyebabkan mereka sadar ingin tersenyum kembali pada anda yang secara langsung akan membangun hubungan antara anda berdua.

No comments:

Post a Comment

Ketentuan Berkomentar:

1. Menautkan link aktif (anchor text) pada komentar secara otomatis akan kami hapus
2. Gunakan fasilitas Name/URL untuk menempatkan link anda
3. Dilarang berkomentar diluar topik artikel (SARA, pornography, provokasi,promosi produk)
4. Dilarang komentar spam
5. Berkomentarlah dengan baik dan sopan
6. Komentar yang tidak sesuai dengan poin diatas tidak akan dipublikasikan


                                                                                                   Terima Kasih, Admin Tips & Cara